LintasYogya | Cara Menghitung Host Address dengan Santai dan Unik
Cara Menghitung Host Address dengan Santai dan Unik

Cara Menghitung Host Address dengan Santai dan Unik

Hai, Salam Sobat Lintasyogya! Pernahkah kamu mendengar istilah host address? Host address adalah alamat yang diberikan pada sebuah perangkat dalam jaringan komputer. Alamat ini digunakan untuk mengidentifikasi perangkat dalam jaringan. Dalam artikel kali ini, kita akan membahas cara menghitung host address dengan santai dan unik. Yuk, simak penjelasannya di bawah ini!

Pengertian Host Address

Sebelum membahas tentang cara menghitung host address, ada baiknya kita memahami terlebih dahulu apa itu host address. Host address adalah alamat yang diberikan pada sebuah perangkat dalam jaringan komputer. Alamat ini terdiri dari dua bagian, yaitu network address dan host address. Network address adalah bagian dari alamat yang menunjukkan jaringan yang digunakan, sedangkan host address adalah bagian dari alamat yang menunjukkan perangkat dalam jaringan.

Pengertian Network Address

Network address adalah bagian dari alamat yang menunjukkan jaringan yang digunakan. Network address ini biasanya diberikan oleh administrator jaringan atau ISP (Internet Service Provider). Setiap jaringan memiliki network address yang unik. Network address biasanya terdiri dari beberapa byte, tergantung dari jenis jaringan yang digunakan.

Pengertian Host Address

Host address adalah bagian dari alamat yang menunjukkan perangkat dalam jaringan. Host address ini biasanya diberikan oleh administrator jaringan atau DHCP (Dynamic Host Configuration Protocol) server. Setiap perangkat dalam jaringan memiliki host address yang unik. Host address biasanya terdiri dari beberapa byte, tergantung dari jenis jaringan yang digunakan.

Cara Menghitung Host Address

Setelah memahami pengertian host address, kita bisa mulai membahas cara menghitung host address. Ada beberapa langkah yang harus dilakukan untuk menghitung host address. Berikut ini adalah langkah-langkahnya:

  1. Periksa network address
  2. Langkah pertama yang harus dilakukan adalah memperiksa network address. Network address ini biasanya diberikan oleh administrator jaringan atau ISP (Internet Service Provider). Setiap jaringan memiliki network address yang unik. Network address biasanya terdiri dari beberapa byte, tergantung dari jenis jaringan yang digunakan.

  3. Periksa subnet mask
  4. Setelah itu, periksa subnet mask. Subnet mask adalah angka yang digunakan untuk membagi alamat IP menjadi jaringan dan host. Subnet mask biasanya terdiri dari beberapa byte, tergantung dari jenis jaringan yang digunakan.

  5. Tentukan network prefix
  6. Setelah mengetahui network address dan subnet mask, tentukan network prefix. Network prefix adalah bagian dari network address yang digunakan untuk menunjukkan jaringan yang digunakan. Network prefix dihitung dengan mengubah subnet mask menjadi bentuk biner, lalu mengecek bit yang terisi.

  7. Tentukan host prefix
  8. Setelah mengetahui network prefix, tentukan host prefix. Host prefix adalah bagian dari host address yang digunakan untuk menunjukkan perangkat dalam jaringan. Host prefix dihitung dengan mengubah subnet mask menjadi bentuk biner, lalu mengecek bit yang kosong.

  9. Tentukan jumlah host yang bisa digunakan
  10. Setelah mengetahui host prefix, tentukan jumlah host yang bisa digunakan. Jumlah host yang bisa digunakan dihitung dengan menghitung semua bit yang kosong dalam host prefix, lalu dikurangi satu. Hal ini dilakukan karena satu host address digunakan sebagai broadcast address.

  11. Tentukan range host address
  12. Setelah mengetahui jumlah host yang bisa digunakan, tentukan range host address. Range host address adalah rentang alamat yang bisa digunakan oleh perangkat dalam jaringan. Range host address dihitung dengan mengubah host address menjadi bentuk biner, lalu menentukan alamat pertama dan alamat terakhir.

  13. Tentukan broadcast address
  14. Setelah mengetahui range host address, tentukan broadcast address. Broadcast address adalah alamat yang digunakan untuk mengirim pesan ke semua perangkat dalam jaringan. Broadcast address dihitung dengan mengubah host address menjadi bentuk biner, lalu mengubah bit yang kosong menjadi satu.

  15. Periksa alamat IP perangkat
  16. Setelah mengetahui broadcast address, periksa alamat IP perangkat. Alamat IP perangkat terdiri dari network address dan host address. Network address biasanya diberikan oleh administrator jaringan atau ISP (Internet Service Provider), sedangkan host address biasanya diberikan oleh DHCP (Dynamic Host Configuration Protocol) server.

  17. Periksa gateway
  18. Setelah itu, periksa gateway. Gateway adalah perangkat yang digunakan untuk menghubungkan jaringan lokal dengan jaringan luar. Gateway biasanya diberikan oleh administrator jaringan atau ISP (Internet Service Provider).

  19. Periksa DNS
  20. Setelah itu, periksa DNS (Domain Name System). DNS adalah sistem yang digunakan untuk mengkonversi nama domain menjadi alamat IP. DNS biasanya diberikan oleh administrator jaringan atau ISP (Internet Service Provider).

  21. Periksa subnet
  22. Terakhir, periksa subnet. Subnet adalah jaringan kecil yang terbentuk dari pembagian jaringan yang lebih besar. Subnet biasanya digunakan untuk mempercepat pengiriman data dalam jaringan.

Baca Juga :  Free Email Hosting untuk Domain Kustom

Contoh Perhitungan Host Address

Untuk memudahkan pemahaman, berikut ini adalah contoh perhitungan host address:

Network Address 192.168.1.0
Subnet Mask 255.255.255.0
Network Prefix 11000000.10101000.00000001.00000000
Host Prefix 11000000.10101000.00000001.00000000
Jumlah Host yang Bisa Digunakan 254
Range Host Address 192.168.1.1 – 192.168.1.254
Broadcast Address 192.168.1.255

FAQ

  1. Apa itu host address?
  2. Host address adalah alamat yang diberikan pada sebuah perangkat dalam jaringan komputer. Alamat ini terdiri dari dua bagian, yaitu network address dan host address.

  3. Apa itu network address?
  4. Network address adalah bagian dari alamat yang menunjukkan jaringan yang digunakan. Network address ini biasanya diberikan oleh administrator jaringan atau ISP (Internet Service Provider).

  5. Apa itu subnet mask?
  6. Subnet mask adalah angka yang digunakan untuk membagi alamat IP menjadi jaringan dan host. Subnet mask biasanya terdiri dari beberapa byte, tergantung dari jenis jaringan yang digunakan.

  7. Apa itu network prefix?
  8. Network prefix adalah bagian dari network address yang digunakan untuk menunjukkan jaringan yang digunakan. Network prefix dihitung dengan mengubah subnet mask menjadi bentuk biner, lalu mengecek bit yang terisi.

  9. Apa itu host prefix?
  10. Host prefix adalah bagian dari host address yang digunakan untuk menunjukkan perangkat dalam jaringan. Host prefix dihitung dengan mengubah subnet mask menjadi bentuk biner, lalu mengecek bit yang kosong.

  11. Apa itu broadcast address?
  12. Broadcast address adalah alamat yang digunakan untuk mengirim pesan ke semua perangkat dalam jaringan. Broadcast address dihitung dengan mengubah host address menjadi bentuk biner, lalu mengubah bit yang kosong menjadi satu.

  13. Apa itu DHCP server?
  14. DHCP server adalah server yang digunakan untuk memberikan alamat IP kepada perangkat dalam jaringan. DHCP server biasanya digunakan untuk menghemat waktu dan mempermudah administrasi jaringan.

  15. Apa itu gateway?
  16. Gateway adalah perangkat yang digunakan untuk menghubungkan jaringan lokal dengan jaringan luar. Gateway biasanya diberikan oleh administrator jaringan atau ISP (Internet Service Provider).

  17. Apa itu DNS?
  18. DNS adalah sistem yang digunakan untuk mengkonversi nama domain menjadi alamat IP. DNS biasanya diberikan oleh administrator jaringan atau ISP (Internet Service Provider).

  19. Apa itu subnet?
  20. Subnet adalah jaringan kecil yang terbentuk dari pembagian jaringan yang lebih besar. Subnet biasanya digunakan untuk mempercepat pengiriman data dalam jaringan.

Baca Juga :  Web Hosting with SQL Server: Mengenal Konsep Dasar

Kesimpulan

Itulah cara menghitung host address dengan santai dan unik. Dalam menghitung host address, kita perlu memperhatikan network address, subnet mask, network prefix, host prefix, jumlah host yang bisa digunakan, range host address, broadcast address, alamat IP perangkat, gateway, DNS, dan subnet. Dengan memahami cara menghitung host address, kita bisa lebih mudah dalam mengelola jaringan komputer. Terima kasih telah membaca artikel ini, Sobat Lintasyogya! Sampai jumpa kembali di artikel atau info menarik lainnya dari Lintasyogya.com.

Related video of Cara Menghitung Host Address dengan Santai dan Unik