LintasYogya | Cara Menghilangkan Index of di Hosting
Cara Menghilangkan Index of di Hosting

Cara Menghilangkan Index of di Hosting

Hai, Salam untuk Sobat Lintasyogya! Bagi kamu yang sudah familiar dengan dunia website, pasti pernah mendengar istilah Index of. Index of adalah sebuah halaman yang menampilkan daftar file dan folder yang terdapat di dalam direktori website kamu. Halaman ini dapat diakses oleh siapa saja yang memasukkan alamat direktori tersebut pada browser. Meskipun terkesan tidak membahayakan, namun tampilan Index of dapat memberikan akses ke file-file rahasia dan data sensitif yang ada di website. Oleh karena itu, pada artikel kali ini, Lintasyogya akan memberikan 20 cara untuk menghilangkan Index of di hosting. Yuk, simak pembahasannya!

1. Menggunakan File .htaccess

File .htaccess adalah file konfigurasi pada server yang dapat digunakan untuk mengatur dan melindungi website. Untuk menghilangkan Index of, kamu dapat menambahkan beberapa baris kode berikut pada file .htaccess:

  1. Options -Indexes
  2. IndexIgnore *

Baris pertama akan menonaktifkan fungsi Index of, sedangkan baris kedua akan mengabaikan semua file dan folder pada direktori website. Jika kamu ingin mengabaikan hanya beberapa file dan folder tertentu, kamu dapat menuliskannya secara spesifik di dalam tanda petik seperti IndexIgnore “file.jpg” “folder”.

2. Menonaktifkan Direktori Indeks

Jika kamu menggunakan server Apache, kamu dapat menonaktifkan direktori Indeks pada file httpd.conf. Caranya adalah dengan menambahkan baris kode berikut:

Options -Indexes

Baris ini akan menonaktifkan Indeks pada semua direktori website kamu.

3. Menggunakan Plugin

Jika kamu menggunakan platform website seperti WordPress atau Joomla, kamu dapat menggunakan plugin yang dapat membantumu menghilangkan Index of. Beberapa plugin yang dapat kamu gunakan antara lain:

  • WP Hide & Security Enhancer untuk WordPress
  • Joomla Security Extension untuk Joomla

Plugin ini dapat membantumu mengatur file .htaccess dengan mudah dan cepat.

Baca Juga :  Cara Hosting Laravel 8 dengan Mudah dan Praktis

4. Mengubah Nama Folder

Cara lain untuk menghilangkan Index of adalah dengan mengubah nama folder. Kamu dapat menambahkan awalan atau akhiran pada nama folder agar tidak mudah ditebak oleh orang lain. Sebagai contoh, jika nama folder kamu adalah “data”, kamu dapat mengubahnya menjadi “mydata” atau “data123”.

5. Menambahkan File Index

Untuk menghilangkan Index of, kamu dapat menambahkan file index.html atau index.php pada setiap folder di website kamu. File index ini akan dianggap sebagai halaman utama pada setiap folder, sehingga Indeks tidak akan ditampilkan.

6. Menggunakan File Robots.txt

File robots.txt adalah file yang memberikan instruksi pada mesin pencari seperti Google untuk mengindeks atau tidak mengindeks halaman website kamu. Kamu dapat menambahkan instruksi untuk tidak mengindeks folder pada file robots.txt. Caranya adalah dengan menambahkan baris kode seperti:

Disallow: /folder/

Baris ini akan memberi instruksi pada mesin pencari untuk tidak mengindeks folder yang kamu tentukan.

7. Menambahkan Password pada Folder

Jika kamu ingin memproteksi folder pada website kamu, kamu dapat menambahkan password pada folder tersebut. Caranya adalah dengan menggunakan fitur proteksi direktori pada kontrol panel hosting kamu. Kamu dapat mendaftarkan username dan password untuk membuka folder tersebut.

8. Menggunakan CDN

Jika kamu menggunakan CDN (Content Delivery Network) pada website kamu, maka Indeks tidak akan ditampilkan. Hal ini karena CDN menggunakan server milik mereka sendiri untuk menyimpan file dan data website kamu.

9. Menggunakan Server dengan Konfigurasi Tinggi

Jika kamu menggunakan server dengan konfigurasi tinggi seperti dedicated server atau VPS, maka kamu dapat mengatur konfigurasi server sesuai dengan kebutuhan kamu. Kamu dapat menonaktifkan Indeks atau mengatur file .htaccess secara lebih spesifik.

Baca Juga :  Pengertian Dan Cara Aws Hosting Price

10. Menggunakan Framework

Jika kamu menggunakan framework seperti Laravel atau CodeIgniter, maka kamu dapat mengatur file .htaccess dan konfigurasi website kamu melalui file konfigurasi pada framework tersebut.

11. Menggunakan File .user.ini

File .user.ini adalah file konfigurasi yang dapat digunakan pada server dengan PHP versi 5.3 atau lebih tinggi. Kamu dapat menambahkan baris kode seperti:

auto_prepend_file = /home/user/public_html/index.php

Baris ini akan menjalankan file index.php pada setiap folder website kamu, sehingga Indeks tidak akan ditampilkan.

12. Menggunakan File .user.ini

File .user.ini adalah file konfigurasi yang dapat digunakan pada server dengan PHP versi 5.3 atau lebih tinggi. Kamu dapat menambahkan baris kode seperti:

auto_prepend_file = /home/user/public_html/index.php

Baris ini akan menjalankan file index.php pada setiap folder website kamu, sehingga Indeks tidak akan ditampilkan.

13. Memperbarui CMS

Jika kamu menggunakan CMS seperti WordPress atau Drupal, maka kamu harus selalu memperbarui CMS tersebut. Hal ini karena CMS yang sudah usang dapat memiliki celah keamanan yang dapat dimanfaatkan oleh hacker untuk mengakses Indeks pada website kamu.

14. Menggunakan Firewall

Firewall adalah software yang dapat membantu melindungi website kamu dari serangan hacker. Kamu dapat menggunakan firewall seperti ModSecurity atau CloudFlare untuk melindungi website kamu.

15. Menggunakan Kode PHP

Jika kamu menggunakan bahasa pemrograman PHP, kamu dapat menambahkan kode berikut pada file .htaccess:

php_flag engine off

Kode ini akan menonaktifkan mesin PHP pada server kamu, sehingga Indeks tidak akan ditampilkan.

16. Menggunakan DNS

Jika kamu menggunakan server DNS, maka kamu dapat menambahkan baris kode seperti:

Options -Indexes

Baris ini akan menonaktifkan Indeks pada semua folder pada website kamu.

17. Menggunakan Server dengan Konfigurasi Tinggi

Jika kamu menggunakan server dengan konfigurasi tinggi seperti dedicated server atau VPS, maka kamu dapat mengatur konfigurasi server sesuai dengan kebutuhan kamu. Kamu dapat menonaktifkan Indeks atau mengatur file .htaccess secara lebih spesifik.

Baca Juga :  Cara membuat shared hosting

18. Memperbarui CMS

Jika kamu menggunakan CMS seperti WordPress atau Drupal, maka kamu harus selalu memperbarui CMS tersebut. Hal ini karena CMS yang sudah usang dapat memiliki celah keamanan yang dapat dimanfaatkan oleh hacker untuk mengakses Indeks pada website kamu.

19. Menggunakan Firewall

Firewall adalah software yang dapat membantu melindungi website kamu dari serangan hacker. Kamu dapat menggunakan firewall seperti ModSecurity atau CloudFlare untuk melindungi website kamu.

20. Memperkuat Keamanan

Langkah terakhir untuk menghilangkan Indeks pada website kamu adalah dengan memperkuat keamanan website kamu. Kamu dapat menggunakan SSL, mengaktifkan fitur proteksi direktori, dan memperkuat password pada website kamu. Dengan memperkuat keamanan website kamu, maka kamu dapat mengurangi risiko hacker untuk mengakses Indeks pada website kamu.

Kesimpulan

Dari 20 cara yang telah disebutkan di atas, kamu dapat memilih salah satu cara yang paling sesuai dengan kebutuhan kamu. Namun, yang paling penting adalah selalu memperbarui keamanan website kamu dan berhati-hati dalam menggunakan website kamu. Jangan sampai website kamu menjadi sasaran hacker hanya karena Indeks yang tidak kamu hilangkan. Terimakasih telah mengikuti info terbaru dari Lintasyogya.com dan sampai jumpa kembali di artikel atau info menarik lainnya.

Related video of Cara Menghilangkan Index of di Hosting